Mengenal Pengadilan Internasional dan Fungsinya

Cuplikan%20layar%202023 02 19%20004831
Sengketa internasional dapat terjadi karena berbagai hal, seperti masalah perdagangan, kepemilikan tanah, dan bahkan perselisihan politik antar negara. Dan untuk menyelesaikan masalah tersebut, pengadilan dapat menjadi salah satu cara untuk menyelesaikannya.

Namun, pertanyaannya adalah, di mana sebenarnya tempat untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan? Mari kita bahas lebih lanjut.

Pengadilan Internasional

Salah satu tempat yang digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan adalah pengadilan internasional. Pengadilan ini bertugas untuk menyelesaikan perselisihan antara negara-negara atau pihak-pihak internasional lainnya. Salah satu contoh pengadilan internasional adalah Mahkamah Internasional (ICJ).

ICJ didirikan pada tahun 1945 dan merupakan badan utama dalam sistem PBB. ICJ memiliki tugas untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara, memberikan saran pada isu-isu hukum yang diajukan oleh badan dan lembaga PBB, dan memberikan pendapat hukum pada permintaan negara-negara yang bersengketa.

Pengadilan Regional

Selain pengadilan internasional, pengadilan regional juga dapat digunakan sebagai tempat untuk menyelesaikan sengketa internasional. Pengadilan ini biasanya memiliki yurisdiksi pada negara-negara tertentu atau wilayah tertentu, seperti Uni Eropa atau Amerika Selatan.

Salah satu contoh pengadilan regional adalah Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (ECtHR). Pengadilan ini bertugas untuk menyelesaikan sengketa hak asasi manusia antara negara-negara anggota Uni Eropa.

Pengadilan Ad Hoc

Selain pengadilan internasional dan regional, pengadilan ad hoc juga dapat dibentuk untuk menyelesaikan sengketa internasional. Pengadilan ad hoc dibentuk khusus untuk menangani kasus-kasus tertentu dan biasanya dibubarkan setelah kasus tersebut diselesaikan.

Salah satu contoh pengadilan ad hoc adalah Pengadilan Khusus untuk Sierra Leone. Pengadilan ini dibentuk untuk menangani kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi selama perang saudara di Sierra Leone.

Sebelum kita membahas tempat yang digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan, mari kita pahami dulu apa itu pengadilan internasional dan mengapa sengketa internasional perlu diselesaikan di pengadilan.

Pengadilan internasional adalah lembaga hukum yang dibentuk oleh negara-negara di dunia untuk menyelesaikan sengketa internasional. Tujuan dari pengadilan internasional adalah untuk mempromosikan perdamaian dan keamanan dunia dengan cara menyelesaikan sengketa antara negara-negara.

Sengketa internasional dapat muncul dari berbagai masalah, seperti perbatasan, sumber daya alam, perdagangan internasional, hak asasi manusia, atau masalah politik dan militer. Ketika dua negara memiliki sengketa, mereka dapat mencoba menyelesaikannya melalui perundingan atau mediasi. Namun, jika hal itu tidak berhasil, mereka dapat mengajukan sengketa ke pengadilan internasional.

Lalu, apa tempat yang digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan? Ada beberapa tempat yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan, di antaranya:

  1. International Court of Justice (ICJ) International Court of Justice (ICJ) adalah badan pengadilan yang didirikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara anggota PBB. ICJ terletak di Den Haag, Belanda. ICJ memiliki kewenangan untuk menyelesaikan sengketa yang diajukan oleh negara-negara anggota PBB dan memutuskan masalah hukum yang berkaitan dengan hukum internasional.
  2. International Criminal Court (ICC) International Criminal Court (ICC) adalah pengadilan internasional yang bertugas menangani kasus-kasus kejahatan internasional yang dilakukan oleh individu, seperti kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida. ICC terletak di Den Haag, Belanda.
  3. Permanent Court of Arbitration (PCA) Permanent Court of Arbitration (PCA) adalah lembaga yang berfungsi sebagai forum penyelesaian sengketa internasional melalui arbitrase. PCA didirikan pada tahun 1899 dan berlokasi di Den Haag, Belanda. PCA dapat diakses oleh semua negara anggota Konvensi Jenewa tahun 1907, serta negara-negara lain yang menyetujui untuk menggunakan layanan PCA.
  4. International Tribunal for the Law of the Sea (ITLOS) International Tribunal for the Law of the Sea (ITLOS) adalah pengadilan internasional yang bertugas menangani sengketa yang timbul dari interpretasi atau penerapan Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut tahun 1982. ITLOS terletak di Hamburg, Jerman.
  5. World Trade Organization (WTO) Dispute Settlement Body World Trade Organization (WTO) Dispute Settlement Body adalah badan yang bertugas menyelesaikan sengketa.

Apa itu Pengadilan Internasional dan Apa Fungsinya?

Pengadilan Internasional adalah badan hukum yang didirikan untuk menyelesaikan sengketa antara negara. Pengadilan Internasional dianggap sebagai tempat terakhir untuk menyelesaikan sengketa internasional yang tidak dapat diselesaikan melalui negosiasi atau melalui pengaturan lainnya. Fungsi utama dari Pengadilan Internasional adalah menyelesaikan sengketa internasional dengan cara yang adil dan objektif.

Sejarah Pengadilan Internasional

Pengadilan Internasional didirikan pada tahun 1945 oleh Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Piagam ini menyediakan kerangka kerja untuk menyelesaikan sengketa internasional melalui pengadilan. Pengadilan Internasional merupakan salah satu organ utama PBB dan bermarkas di Den Haag, Belanda.

Bagaimana Pengadilan Internasional Bekerja?

Pengadilan Internasional menangani kasus-kasus yang diajukan oleh negara-negara anggota atau organisasi internasional. Pengadilan Internasional dapat menangani sengketa yang berkaitan dengan hak asasi manusia, perdagangan internasional, perjanjian internasional, dan konflik perbatasan.

Pengadilan Internasional juga dapat memberikan pendapat hukum yang mengikat atas permintaan organisasi-organisasi internasional atau badan-badan PBB. Pengadilan Internasional biasanya mengadakan sidang di Den Haag, Belanda, tetapi dapat mengadakan sidang di tempat lain jika diperlukan.

Kasus-Kasus Terkenal di Pengadilan Internasional

Sejak didirikan pada tahun 1945, Pengadilan Internasional telah menangani banyak kasus-kasus terkenal yang melibatkan negara-negara dan organisasi internasional. Beberapa kasus terkenal yang pernah ditangani oleh Pengadilan Internasional antara lain:

  • Kasus Nuklir: Australia v. Prancis (1974)
  • Kasus Penyebaran Senjata Nuklir: Kepulauan Marshall v. Amerika Serikat (2014)
  • Kasus Terusan Suez: Mesir v. Britania Raya dan Prancis (1956)
  • Kasus Kegiatan Militer di Nicaragua dan Honduras: Nikaragua v. Amerika Serikat (1986)

Bagaimana Sengketa Internasional Ditangani di Pengadilan Internasional?

Proses penyelesaian sengketa internasional di Pengadilan Internasional dapat dimulai dengan permintaan dari salah satu pihak yang terlibat dalam sengketa. Setelah permintaan diajukan, Pengadilan Internasional akan memeriksa sengketa tersebut dan mengambil tindakan yang dianggap perlu.

Salah satu tindakan yang dapat diambil oleh Pengadilan Internasional adalah memberikan pendapat hukum. Pendapat hukum ini memiliki kekuatan mengikat dan harus dipatuhi oleh negara-negara anggota dan Tentunya kita tidak bisa hanya bergantung pada persetujuan antara kedua belah pihak yang terlibat dalam sengketa. Untuk alasan ini, pengadilan internasional menjadi sangat penting dalam menyelesaikan sengketa internasional. Pengadilan internasional adalah sebuah institusi hukum yang didirikan untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara atau organisasi internasional.

Pengadilan internasional dapat memainkan peran penting dalam menjaga perdamaian dunia, karena memungkinkan negara-negara untuk menyelesaikan perselisihan mereka secara damai dan mematuhi hukum internasional. Tidak hanya itu, pengadilan internasional juga memainkan peran dalam menegakkan keadilan global dan memastikan bahwa negara-negara mematuhi hak asasi manusia dan standar internasional.

Beberapa pengadilan internasional yang paling terkenal adalah Mahkamah Internasional, Pengadilan Pidana Internasional, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, dan Pengadilan Keadilan Internasional. Masing-masing pengadilan ini memiliki yurisdiksi dan fungsi yang berbeda dalam menyelesaikan sengketa internasional.

Mahkamah Internasional, misalnya, adalah pengadilan utama dalam sistem hukum internasional, yang dibentuk oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Mahkamah ini memiliki yurisdiksi untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara dan memberikan opini hukum tentang masalah-masalah hukum internasional.

Pengadilan Pidana Internasional, di sisi lain, didirikan untuk menuntut individu-individu yang melakukan kejahatan internasional seperti kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan kejahatan agresi. Pengadilan ini bertujuan untuk memastikan bahwa pelaku kejahatan internasional bertanggung jawab atas tindakan mereka dan untuk mencegah kejahatan serupa terjadi di masa depan.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, seperti namanya, berfokus pada penegakan hak asasi manusia di Eropa. Pengadilan ini bertugas memutuskan kasus-kasus yang melibatkan pelanggaran hak asasi manusia oleh negara-negara anggota Dewan Eropa.

Pengadilan Keadilan Internasional, di sisi lain, didirikan untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara yang berkaitan dengan hukum laut, perikanan, dan lingkungan hidup. Pengadilan ini memiliki yurisdiksi untuk memutuskan kasus-kasus yang berkaitan dengan konvensi hukum laut, konvensi perikanan, dan konvensi lingkungan hidup.

Dalam semua kasus, pengadilan internasional memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga perdamaian dan keadilan di seluruh dunia. Dengan memberikan forum yang netral dan independen untuk menyelesaikan sengketa, pengadilan internasional membantu mendorong kerjasama internasional yang damai. 

Tidak perlu khawatir, karena di seluruh dunia terdapat banyak pengadilan internasional yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional. Di antara pengadilan internasional tersebut, terdapat beberapa tempat yang umumnya digunakan untuk menyelesaikan sengketa internasional.

Salah satu tempat yang umum digunakan adalah Mahkamah Internasional, atau International Court of Justice (ICJ). ICJ adalah pengadilan internasional yang berbasis di Den Haag, Belanda, dan didirikan pada tahun 1945. ICJ bertugas menyelesaikan sengketa internasional antara negara-negara yang terjadi di dunia.

Selain ICJ, terdapat juga Pengadilan Pidana Internasional (International Criminal Court atau ICC), yang berbasis di Den Haag, Belanda. ICC didirikan pada tahun 2002 dan bertugas menangani kasus-kasus kejahatan internasional yang melanggar hukum internasional, seperti genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan kejahatan perang.

Di samping itu, terdapat juga Pengadilan Arbitrase Internasional, yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sengketa yang terjadi di antara negara-negara atau perusahaan-perusahaan multinasional. Pengadilan Arbitrase Internasional biasanya didirikan oleh para pihak yang bersengketa, dan putusannya bersifat final dan mengikat.

Selain itu, beberapa organisasi internasional juga memiliki pengadilan sendiri untuk menyelesaikan sengketa antara negara-negara anggotanya. Misalnya, Uni Afrika memiliki Pengadilan Keadilan Afrika (African Court of Justice and Human Rights) dan Uni Eropa memiliki Mahkamah Eropa (European Court of Justice).

Namun, perlu diingat bahwa penggunaan pengadilan internasional untuk menyelesaikan sengketa internasional bukanlah satu-satunya cara yang tersedia. Terdapat juga beberapa cara alternatif seperti mediasi atau negosiasi yang dapat digunakan untuk menyelesaikan sengketa tersebut.

Dalam hal ini, penting bagi negara-negara atau pihak yang terlibat dalam sengketa internasional untuk mempertimbangkan dengan cermat pilihan tempat dan cara penyelesaian sengketa yang paling sesuai dengan kepentingan mereka. Terlebih lagi, penyelesaian sengketa internasional bukan hanya tentang menang atau kalah, namun juga tentang mencapai perdamaian dan keamanan global yang lebih baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

More articles ―