Mengenal Aterosklerosis: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Cuplikan%20layar%202023 02 20%20045754
Aterosklerosis adalah kondisi di mana terjadi penumpukan plak pada dinding arteri, yang dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah. Plak tersebut terdiri dari kolesterol, lemak, sel-sel darah, dan bahan-bahan lainnya yang menempel pada dinding arteri. Penyempitan pembuluh darah akibat aterosklerosis dapat menghambat aliran darah dan nutrisi ke jaringan yang terdapat pada organ tubuh, seperti jantung, otak, atau ginjal.
Penyebab aterosklerosis umumnya adalah pola makan yang tidak sehat, kelebihan berat badan, kurangnya aktivitas fisik, merokok, serta faktor keturunan. Merokok adalah salah satu faktor risiko utama aterosklerosis karena dapat merusak dinding arteri dan meningkatkan risiko pembentukan plak.
Tanda dan gejala aterosklerosis bervariasi tergantung pada arteri yang terkena, namun beberapa gejala yang sering terjadi termasuk:
  • Nyeri dada: Penyempitan arteri koroner dapat menyebabkan nyeri dada atau angina.
  • Kesulitan bernapas: Penyempitan arteri paru-paru dapat menyebabkan kesulitan bernapas atau sesak napas.
  • Nyeri kaki: Penyempitan arteri di kaki dapat menyebabkan nyeri ketika berjalan atau berlari, yang dikenal sebagai nyeri kaki saat berjalan atau claudication.
Aterosklerosis dapat didiagnosis melalui pemeriksaan fisik, tes darah, dan tes pencitraan seperti ultrasound atau angiografi. Pengobatan aterosklerosis tergantung pada tingkat keparahan dan gejala yang dialami oleh pasien, dan dapat meliputi perubahan gaya hidup, obat-obatan, atau tindakan bedah.
Untuk mencegah aterosklerosis, ada beberapa hal yang dapat dilakukan, seperti:
Menerapkan pola makan sehat dengan membatasi asupan lemak jenuh dan gula, serta meningkatkan asupan serat, sayuran, dan buah-buahan.
Menjaga berat badan yang sehat dengan melakukan aktivitas fisik secara rutin.
Menghindari merokok dan konsumsi alkohol secara berlebihan.
Mengelola tekanan darah dan kadar kolesterol dalam darah dengan mengonsumsi obat-obatan dan mengikuti anjuran dari dokter.
Jika Anda mengalami gejala-gejala yang mencurigakan atau memiliki faktor risiko aterosklerosis, segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis dan perawatan yang tepat.
Aterosklerosis adalah kondisi serius yang memerlukan perawatan medis segera. Pengobatan aterosklerosis bertujuan untuk memperlambat atau menghentikan perkembangan plak di dinding arteri, mencegah komplikasi serius, dan meningkatkan aliran darah ke organ yang terkena. Berikut ini adalah beberapa cara untuk mengobati aterosklerosis:
Perubahan gaya hidup

  • Perubahan gaya hidup yang sehat adalah kunci utama untuk mengobati aterosklerosis. Beberapa perubahan gaya hidup yang dapat membantu mengatasi aterosklerosis meliputi:
  • Mengonsumsi makanan sehat yang rendah lemak jenuh dan tinggi serat, seperti sayuran, buah-buahan, ikan, dan kacang-kacangan.
  • Menghindari makanan yang mengandung kolesterol tinggi, seperti makanan berlemak dan daging merah.
  • Berolahraga secara teratur, setidaknya 30 menit setiap hari atau lebih, seperti berjalan kaki, berlari, bersepeda, atau berenang.
  • Mengurangi atau menghindari kebiasaan merokok dan minum alkohol.
  • Menurunkan berat badan jika memiliki kelebihan berat badan atau obesitas.

Mengobati

Dokter dapat meresepkan obat-obatan untuk mengobati aterosklerosis, seperti:

  • Statin, untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah.
  • Aspirin atau antikoagulan, untuk mencegah pembekuan darah dan mencegah risiko serangan jantung atau stroke.
  • Beta-blocker, untuk menurunkan tekanan darah dan memperlambat detak jantung.
  • ACE inhibitor atau ARB, untuk menurunkan tekanan darah dan mengurangi beban pada jantung.

Tindakan bedah

Jika plak arteri terus tumbuh atau menyempit dengan cepat, dokter mungkin akan merekomendasikan tindakan bedah, seperti angioplasti atau pemasangan stent. Angioplasti adalah prosedur di mana dokter memasukkan kateter ke dalam arteri dan melebarkan pembuluh darah yang menyempit menggunakan balon. Setelah pembuluh darah terbuka, dokter dapat memasang stent untuk menjaga pembuluh darah tetap terbuka.

Terapi revascularisasi

Terapi revascularisasi merupakan prosedur bedah yang dilakukan untuk mengembalikan aliran darah ke daerah yang terkena aterosklerosis. Prosedur ini meliputi tindakan angioplasti atau bypass arteri. Bypass arteri dilakukan dengan cara memindahkan pembuluh darah dari bagian tubuh yang sehat ke daerah yang terkena aterosklerosis, sehingga aliran darah dapat kembali normal.
Pengobatan aterosklerosis harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang berpengalaman. Meskipun ada beberapa cara untuk mengobati aterosklerosis, tindakan yang tepat tergantung pada tingkat keparahan kondisi pasien dan kondisi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

More articles ―